Home » Berani menghadapi ketakutan

Berani menghadapi ketakutan

Bulan Oktober 2021 mungkin bisa disebut bulan kelabu.

Bagaimana ngga, motor hilang langsung 2 unit sekaligus, setelah itu bapak mertua masuk rumah sakit, terus atap kandang maggot juga rusak kena hujan dan angin kenceng..

Tapi apapun itu, masih banyak yg harus disyukuri, salah satunya adalah Berani “Donor Darah”.

Yup, Donor Darah, dulu mah ngga kepikiran tuh, denger ada kegiatan donor darah itu aja udah pasti langsung ngumpet..

Lihat anak di suntik dan di infus aja lutut udah lemes duluan, malahan katanya saya nya yang mau pinsan..😁😁😁
Padahal anak yg mau di suntik nya..

Tapi semua ketakutan itu sirna ketika nganter Bapak Mertua ke Rumah Sakit, denger dari perawat HBnya rendah dan butuh darah secepatnya, disana udah muter otak, nyari darah di rumah sakit lagi kosong, nyari ke PMI baru ada, nah di PMI ternyata harus donor dulu sebelum ngambil darah yg diperlukan..

Lemes deh..

Tapi harus dicoba, mungkin ini yg dinamakan kepepet..
Apapun masalahnya dihadapi saja..
Mgga ada kata ngga bisa, tapi kata yg ada adalah harus bisa..

Ternyata…..

Jarumnya gede banget gaesss…

Disuruh nulis dulu formulir, itu mendadak nulis aja susah amat..
Sindrom lemes nya mulai ada, di ajak masuk ruangan, di ajak ngobrol, rebahan sambil nonton TV dan terakhir perawat bawa perlengkapan beserta jarum yang dimaksud..
akhirnya ngga berani lihat..
Yang ada di pikiran, bodo amat lah, sakit sedikit mungkin, meskipun dalam hati bilang, itu jarumnya gede banget. Tapi mau bagaimana lagi, harus berani menghadapi ketakutan.

Sampai akhirnya lengan kanan di tusuk..
“Jesss”..

Berkunang kunang, tp harus strong..
Bodo amat dah..
Sampai akhirnya ngga kerasa udah selesai aja..

Ternyata ngga sakit sakit amat, cuman awalnya doang grogi ngebayangin nya..

Hadapi ketakutan

Nah sampai disini ada point penting yg ingin di sampaikan bahwa ketakutan apapun itu, kadang kadang hanya ada di benak kita saja, hadapi aja, anggap itu sebagai motivasi ekstra..
Dan momen kepepet itu yg membuat pikiran kita dari yang berfikiran tidak bisa dan tidak mampu, ternyata bisa dan mampu.

Intinya berani menghadapi ketakutan.

Dan bagaimana supaya setelah Donor darah cepet seger lagi ??
Yah bener..
Jawabannya makan yang banyak, minum susu dan tentunya nasinya berasal dari Beras Organik Pringkasap..

Silahkan coba..

0Shares

Leave a Reply

Your email address will not be published.